jadi, semester ini aku ngambil makro buat kedua kalinya dengan tujuan cuci nilai. yang sebelumnya, aku cuma dapet C+ (…iya, sedih banget yak). dan di kelas kali ini, aku dapet dosen yang lumayan kusuka.. namanya Lestano.

kelas kali ini aku cukup tertarik karena ngomongin minuman (minuman beralkohol, maksudnya). #HEH

jadi, dia itu ambil Ph.D di belanda. dia cerita kalau di sana, anak2 bisa dapet KTP umur 15. di sana, kalo udah dapet KTP, udah boleh minum alkohol yang sampe 40%an, udah boleh nyetir, udah boleh kerja, dll. waktu ngomongin ini, Lestano cerita, kalau di belanda, menjelang weekend, kalau mahasiswa senin nggak ada tugas atau kuis atau presentasi, biasanya mereka malemnya (kayak jumat malem dan malem minggu), mereka adain party. party nya jelas minum2. minum bir, biasanya..

cerita ini sampe lah pada pengelompokkan kaum mana yang paling kuat minum di dunia. Lestano bilang, orang irish (dengan bir hitam mereka) dan keturunan suku Bavaria (orang jerman). lestano cerita, kalo kedua suku ini pas minum bir hitungannya nggak pake botol.. tapi pake pitcher. satu pitcher bisa isi 4 botol bir bintang yang dijual di sepel2 itu.

entah kenapa, mendengar hal ini dan sebagai keturunan Bavaria, aku merasa bangga (…). soalnya aku juga kalo minum jarang mabok. dulu di jepang, pas masih SMA, kerjaanku minum bir sama temen2 di kosan (sebenernya belum boleh. tapi yaah, namanya juga anak bandel *kedip2 banci*). biasanya kami patungan beli yang sixpack beberapa biji. atau kalau lagi ada temenku yang anak orang kaya, biasanya kaleng minumannya lebih banyak. dari sekian banyak temenku, yang nggak pernah mabok cuma aku.. *bangga* rupanya karena emang nenek moyangku pada kuat minum. haahhh.. *menatap jauh*

ada satu lagi..

lestano juga cerita, temennya yang dari irlandia (irish) dateng main ke indonesia. pas dia minum bir bintang, 3 botol langsung tumbang. padahal di negaranya, dia bisa minum ampe beberapa pitcher.

lestano menjelaskan, bir2 di jepang, jerman, dan irlandia itu lembut.. karena fermentasinya lama. semakin lama fermentasi sebuah minuman beralkohol, semakin lembut rasanya. makanya, minuman2 beralkohol kalo makin tua, makin mahal. nah, di indonesia, rupanya bir itu difermentasi cuma sebentar. jadi rasanya kasar. (yang ini aku baru tau)

alkohol yang lembut menyatu sama darah dengan lembut juga. kalo yang bir indonesia, menyatunya kasar.. bahasanya lestano, main hantam aja. makanya, minum bir indonesia 3 botol juga cukup. ditambah ini negara tropis.. panasnya lebih cepet.

nah.. dari sini, aku baru sadar kenapa aku cepet banget keliyengan pas minum bir indonesia. padahal di jepang dulu kerjaanku minum bir berkaleng2 juga enjoy aja. minum bir baru ngena kalo udah hampir selusin. sejak minum bir di indonesia, aku jadi nggak suka bir. karena rasanya kasar. aku jadi lebih suka whiskey yang usia 12 tahunan..

setelah tau soal beginian, aku jadi netral lagi soal bir. lain kali kalo aku mau minum bir, mending beli yang dari irlandia atau german langsung. bukan yang udah dijual di indonesia. karena fermentasinya sebentar. kalo ada yang tau jual bir yang fermentasinya lama di indonesia, boleh kabar2in. hahaha.. atau kalau ada yang tau jual whiskey black label yang murah, juga bisa kasih tau. terakhir aku tau dari temenku, ada yang jual 300ribuan. aku ngecek di internet, ada juga yang jual 300an juga. antara beli dari internet dan beli sama temenku, jatohnya sama, sih.. 300an lebih lah.

aku mau coba cari yang lebih murah. tapi kalo ternyata yang lebih murah justru lebih nggak enak, mending aku beli yang 300an. hahaha.. inget, ya, whiskey 12 tahunan ke atas (JW Black Label, kalo bisa. nggak suka JD). #malahNyuruhPembaca

 

oke deh, ciao!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s