di blog baru ini, rasanya nggak akan lengkap kalau nggak ada postingan tentang cewekku, diana.

ya, beda dari cowok2 lain, aku suka banget ngomongin cewekku ini. selain gemes sama dia, aku kayaknya udah sayang yang terlalu sayang sama dia. di blogku yang sebelumnya, aku punya 3 postingan yang isinya ngomongin diana juga.

kalo ditanya aku udah berapa lama pacaran sama dia, aku sendiri juga nggak tau. entah dia nggak ingat juga apa gimana. kalau nggak salah sih, aku udah pacaran sekitar setahun. maybe.. atau lebih.

diana diana diana..

diana wujudnya mirip2 denganku.. dia orang amerika tulen. rambutnya brunette (cokelat tua hampir hitam), kulitnya putih cerah gitu, dan matanya warna abu-biru-entahapaituwarnanya. bibirnya pink, tipis2 basah2 gimana gitu. badannya langsing, tapi lebih mirip cewek atletis (walau ototnya nggak menonjol2. serem juga kalo kayak gitu). tingginya (kalo nggak pake high heels) sekitar di bawah telinga. berarti 175an, lah.

aku nggak mau masang fotonya di sini.. nanti diincar banyak orang. :p

beda denganku, diana udah lulus kuliah (…). dia anak psikologi, lulusan King’s Collage, UK. sekarang dia kerja di perusahaan ibunya sebagai dirut, kayaknya (…). <<pacar nggak tau kerjaan ceweknya.

***

aku sama diana kenal dan dekat karena kami sama2 suka minum. maklum, anak amerika, jadi dia kerjaannya minum. tapi dia lebih suka vodka, aku lebih suka whiskey (dan nggak terlalu suka rasa vodka). awal kami deket karena waktu itu aku lagi nggak ada temen (tengah malem), terus ngajak dia ke bar yang kebetulan masih bangun. kujemput dia, terus kuajak minum2 di bar yang kutau. cuma selang semalam, kami jadi akrab. kami jadi sering minum bareng, ke bar bareng. habis itu kami berubah jadi trio sejak temennya, Joanna, gabung.

waktu itu kami cuma semacam jadi ‘friends with benefit’ aja. aku dulu nggak terlalu suka berhubungan serius yang melibatkan perasaan. jadi waktu itu keduanya kuanggap sebagai temen biasa aja. temen asik2an, temen minum. aku nggak nyangka kalau nantinya diana bakal suka padaku lebih dari sekedar friends with benefit.

kayaknya, setelah diana bilang kalau dia menganggapku lebih dari itu, kami jadi makin dekat. entah kenapa, aku juga nggak bisa jauh dari dia. tiap nggak ada dia, aku jadi mikirin dia. awalnya, ini cuma efek dari keakraban kami. yaa, gimana sih, hampir tiap hari kita ngobrol, terus ada satu waktu kita diem2an.. pasti kesepian, kan? ya, kayak gitu lah, kira2.

aku udah bilang sama dia, kalau aku nggak suka hubungan yang melibatkan perasaan. tapi, semakin aku berusaha jaga jarak, semakin dekatlah aku. dan semakin tersiksa pas aku nggak bisa ngobrol atau sekedar tegur sapa sama dia. akhirnya, entah sejak kapan, status kami berubah jadi ‘pacaran’. tapi waktu itu, aku masih jaga jarak sama dia. aku nggak mau jadi pacar yang overly attach banget kayak orang2 yang pacaran serius.

setelah beberapa bulan kami lalui dengan hang out bareng terus, kami putus karena cowoknya diana (yang sempet ngegantungin dia bertahun2), balik lagi. kami pun putus mengenaskan. aku waktu itu berusaha cuek dan berusaha bersikap kayak nggak terjadi apa2.

karena diana udah sama cowoknya, aku jadi ngerasa kesepian karena kau nggak bisa ngajak dia pergi malem2 lagi buat ke bar. aku pun mengalihkan perhatian dengan cari temen lain, kalo bisa, coba cari cewek yang kusuka. sempet nemu, temen sekampusku.. dengan ciri2 fisik yang mirip2 sama diana (walau temenku lebih berisi). awalnya kau nggak sadar kalau mereka berdua itu mirip2. sampai ada yang bilang ke aku, ‘kyle, lo kalo cari cewek, pasti yang tipe fisiknya begitu, ya? nggak nyangka, ternyata kyle punya tipe cewek’ << selama ini banyak yang penasaran tipe cewekku kayak apa. aku nggak pernah jawab karena males mikirin.

setelah aku pikir2, aku milih mereka berdua bukan karena ngikutin selera, tapi aku milih kedua karena aku kangen sama yang pertama. iya, aku kangen sama diana, tapi aku masih nggak sadar. aku masih cengengesan nyebelin gitu.

diana sempet kesel sama aku karena aku suka sama cewek lain. bah, dianya nggak tau aja kalo aku suka sama cewek lain karena aku kangen dia – -”

 

setelah itu, cowoknya diana tau kalo diana dan aku punya suatu hubungan yang lebih deket dari sekedar temen. setelah itu, cowoknya ninggalin diana dan mengincarku ._. <<serius

tapi yaah, aku cuek aja. ada sih, beberapa kali aku kenapa2 dan kejadiannya terlalu suspicious gitu. cuma, aku nggak mau bikin heboh, apalagi bikin diana makin parno. jadi, mending aku diem aja.. enjoy aja. biarin aja itu cowok capek sendiri ngincer2 orang.

di masa2 cowoknya mulai curiga sama hubunganku dan diana, aku mulai sadar kalau aku sebenernya suka sama dia. aku sempet bilang, aku mau balikan (kayaknya). yaah, intinya aku bilang gitu.

 

di masa pacaran kedua ini, kita jadi makin deket. aku jadi makin suka ngata2in dia dan ngebully dia, dia jadi sering kesel2 manja ke aku. jadi sering ke bar, dan semacamnya. dan, kayak pasangan2 pacaran yang normal, kami mulai berantem sekali dua kali. masalah yang diberantemin rata2 sepele. aku sempet nyesel pacaran waktu berantem dulu. nyesel karena aku nggak suka perasaan kesiksa gini: berantem, terus diem2an seharian.

di masa2 kayak gini, aku perlahan mulai sadar perasaanku ke diana sebenernya gimana. dan masa ini juga semakin dibumbui berantem kami yang frekuensinya jadi lebih sering. kalo sekarang sih aku mikir, ‘maklum, namanya juga masa penyesuaian. banyak berantem = makin akrab = makin tau satu sama lain’.

suatu ketika, kami berantem hebat. kita sampe putus. aku lupa waktu itu ada apa. itu putus kami yang kedua kalinya. kami sempet diem2an sekitar sebulan sampe dua bulan. aku, masih dengan sifat kekanakanku, mencoba buat cari temen baru yang bisa dipake buat mengalihkan perhatian. tapi makin aku nyoba mengalihkan perhatian, makin aku kepikiran diana.

tapi waktu itu, mantanku dateng dari jepang. kami deket lagi, dan akhirnya kami jadian. diana? dia menghilangkan diri entah kemana.

pacaran sama mantanku ini adalah masa2 paling menyiksa. karena pikiranku bercabang. waktu diana kembali muncul dan ngobrol denganku sebagai teman, aku makin nggak konsen pacaran sama mantanku. kali ini, perasaanku lebih condong ke diana ketimbang pacarku waktu itu. lama kelamaan, aku dan pacarku berantem. berantem yang sama hebatnya kayak dulu. dan kami pun putus dengan mengenaskan.

aku nggak tau gimana dengan mantanku, tapi aku jelas balik mendekati diana. dan entah sejak kapan, kami balikan lagi. kami pacaran lagi, sampai kami putus untuk ketiga kalinya karena berantem lagi. aku lupa waktu itu berantemin apa.. kalau nggak salah, itu diana yang mutusin (yang kedua, aku yang mutusin). waktu itu aku lagi kekanak2an banget, terus kami berdua sama2 kesal, terus akhirnya putus.

aku sempet sakit hati sama dia selama beberapa hari. tapi lama2, yang namanya emang udah sayang, perasaan positif kembali muncul. akupun mencoba menjadi jauh lebih dewasa: nggak emosional, lebih lembut, dan lebih menerima kenyataan. kalau selama ini aku selalu menghindar dari kenyataan, kali ini, aku menerima kenyataan kalau aku jatuh cinta sama diana (dulu diana sering bilang ‘cinta’ padaku, tapi selalu kucuekin. *jahat*). hal ini bisa dibuktikan dengan beberapa ciri yang sering kubaca di majalah2 cewek (…): orang kalo jatuh cinta, pasti pikirannya ke doi terus.

dengan usaha untuk jadi dewasa level dewa, aku pun menerima kenyataannya. dari sini, aku mulai melepas segala berikade dan tembok2 yang kupasang untuk jaga jarak. segala perasaan yang selama ini kupendam, muncul ke permukaan kayak tai ngambang. munculnya mending satu2, INI NYERBU!!! aku pun jadi kewalahan ngurusin perasaan aneh ini.

dan untuk pertama kalinya, aku nulis blog tentang dia dan menumpahkan segala perasaanku di sana. di malam hari juga, kayak gini.

***

she’s the most amazing girl i have ever date/met/whatever. bisa2nya dia masih sayang aku setelah aku bersikap kayak cowok brengsek gini. aku juga bukan penurut.. disuruh ngurangin rokok, aku nggak pernah mau. cuma nurut kalo disuruh tidur/makan/istirahat. kurasa aku juga bukan cowok yang cukup baik buat dia.. aku aja masih kuliah – -”

tapi.. disuruh pisah dari dia pun, aku nggak mau. mungkin pas aku lagi marah atau berantem sama dia, aku pasti mikirnya nggak mau sama dia lagi. tapi habis seharian nggak ngomong, langsung kangen (walau masih gengsi buat nyapa). hahaha..

diana itu udah kayak narkoba buatku. udah kayak whiskey-ku. aku kecanduan dengan kehadirannya, dengan sentuhannya, dan dengan segala apa yang dia punya/lakukan. dia bisa bikin aku merasa berbunga2, bisa bikin aku meledak karena marah, bisa bikin aku ngerasa disayang, bisa bikin aku ngersa kayak sampah, bisa bikin aku ngerasa spesial, bisa bikin aku ngerasa terpuruk.. tapi yang paling penting, dia bisa bikin aku ngerasain apa yang namanya ‘cinta’.

mungkin buat sebagian cowok, ini perasaan paling banci atau paling gombal yang pernah dilontarkan seorang cowok. aku nggak bisa komentar apa2.. you have to feel it for yourself, dude.

aku seneng setiap ada di samping diana. tiap kami duduk bareng, aku nggak pernah lepas dari perasaan pingin nyium dia (entah pipi, entah bibir). kalo aja itu bukan tempat umum, aku udah jadi liar, kali (…). and im sure it’s not for sex. karena.. jujur, kami cukup sering melakukannya (buat orang indonesia, ini tabu, ya? buat kami sih, biasa), dan setiap selesai, aku selalu pingin tidur sambil meluk dia. dan ngeliat dia pas bangun pertama kali adalah suatu mood booster.

she’s my girl. dan aku.. sayang banget sama dia. entah, kalau ada kata2 lain yang artinya lebih dari sekedar ‘sayang’, aku bakal pake kata2 itu. mungkin aku bakal nulis, SAYANG. atau SAYANG dalam ukuran yang jauh lebih besar.

sejujurnya, dia adalah cewek pertama yang bisa bikin aku speechless. entah itu speechless karena aku terlalu merasa.. WOW, atau speechless karena kadang dia bisa jadi dodol.

beneran. sebenarnya, masih banyak hal yang ingin kukatakan tentang dia.. sayangnya, aku nggak tau cara jelasinnya gimana. speechless.

dia cewek pertama yang pingin banget kuajak jalan di pinggir pantai sambil gandengan. dia cewek pertama yang pingin kudekap (literally) selama2nya. dia cewek pertama yang wajahnya pingin terus kupandang. dia cewek pertama yang kuinginkan untuk menemaniku di akhir hayat. dia cewek pertama yang pernah kucintai. diana is my first love.

dan sekarang.. aku lagi nangis karena mikirin dia (terlalu kangen). hahaha.. << nasib cowok ditinggal tidur ceweknya. /okayface

***

udah deh..

ciao!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s