Malam Minggu

Jadi, kemarin aku kembali malam mingguan sama Sherly. Tapi kali ini bukan di PS, tapi di samping kampusku. Kenapa di sana? Karena kemarin aku ada kegiatan seharian dan Si Sherly hari jumatnya sempet ngajak jalan, tapi aku nggak bisa. Akhirnya aku janjiin hari sabtunya aja.

Perkiraanku, kegiatan kampusku itu selesai jam 4 (walau aku nggak tau juga dari pagi sampai jam 4 itu ngapain. Kayaknya nonton film yang durasinya 3 jam). Karena perkiraanku selesai jam 4, jadilah aku ngajak Sherly yang baru jalan jam setengah 5 sore dari kampus. Jadinya kan, aku nggak perlu nunggu lama gitu. Tapi rupanya, kegiatanku selesai jam setengah 2. Habis itu, aku ngulur waktu sambil ngobrol sama temenku sampai jam 4. Lepas jam 4, aku sendirian dan baru dapet kabar dari Sherly kalau dia baru naik bis jam setegah 5.

Sambil nunggu, aku pun buka-buka tugas yang dikasih dari kegiatan sebelumnya. Otakku mikir kenceeengggggg banget. Ide bercucuran keluar dari kepala. Ditambah lagi aku lagi dengerin iPod yang rata-rata musiknya bikin semangat menggebu-gebu. Tanpa sadar, aku pun jadi super excited soal ideku dan nggak sabar pingin diskusi sama Wadek 3 soal ini. Siapa tau, ideku ini bisa diaplikasikan dalam waktu singkat dan bener-bener membawa keuntungan buat semua pihak.

Selama satu jam, aku mikir keras dengan adrenalin mengalir ke seluruh penjuru badan. Dan begitu jam setengah 6, aku dapet kabar dari Sherly kalau dia stuck di Kalibata. Akhirnya kubilang nggak apa-apa, kutungguin.

.

Jam 6an, Sherly baru nyampe dan menghampiriku. Kondisiku waktu itu udah bener-bener capek. Terutama karena habis mikir dan jantung yang berdegup kencang gara-gara excited tadi. Dan kalau dijabarkan, energiku berkurang kayak gini:

Bangun tidur: 100%

Mandi: 99%

Main internet sambil nunggu pagi: 80%

Ke kampus: 79%

Kegiatan di kampus: 68%

Mikir + excited sambil nunggu Sherly: 15%

Jalan ke Bedeng: 12%

Ngobrol + ngerokok: 7%

Keluar dari Bedeng: 5%

Ngenterin Sherly ke rumahnya: 3%

Sampai rumah: 2%

Begitulah kira-kira. Energi saya turun drastis pas habis mikir. Dan itu aku capeknya bener-bener berasa. Mataku sampai terasa berkantong. *terkapar*

.

Nah, selama hengot sama Sherly di Bedeng, dia mulu yang cerita. Aku udah nggak bisa ngerespon dengan waras gara-gara udah terlalu capek. Ngucapin sesuatu aja udah berasa berkurang itu energi. Akhirnya aku diem aja sambil nyeruput-nyeruput kopi dan rokok sampai akhirnya Sherly ngajakin ke toilet.

Habis dari toilet, kami duduk-duduk di trotoar sambil ngerokok. Sampai akhirnya aku harus pulang karena bener-bener capek. Dalam keadaan energi sisa 5%, aku masih bisa bercanda sama Sherly dengan mempraktekan dia gimana aku jadi germo, nawar-nawarin dia ke mobil yang lewat. Gimana khayalanku, tanya aja sama orangnya.

Akhirnya aku pun nganterin dia pulang dalam keadaan energi sisa 5%. Udah gitu aku terpaksa lewat area Tomang karena aku lupa jalan arah Kebon Jeruk dari rumahnya Sherly. Daripada nanti aku nyasar dan energi mendadak jadi 0% di jalan, mending aku lewat Tomang yang macet. Yang penting kagak nyasar.

Sampai di rumah, aku janji online Skype sama Sherly. Akhirnya, aku pun online dan menatap layar laptop dengan mata kosong. Energi udah sisa 2%. Keadaan waktu itu pingin banget dimanja sama cewek sendiri sampai tidur, walau cuma lewat telpon. Tapi sinyal lagi bermasalah. Ya udah, akhirnya ngalah sama keadaan. Aku pun ketiduran dalam keadaan cuma pake boxer.

.

Paginya, aku online lagi dan nggak menemukan banyak perubahan baik di internet maupun di badanku. Masih capek. Perubahan besar cuma ada satu: aku lupa bayar kopi.

 

Sekian.

 

Ciao!

 

Energy: 2%

Jadi, sisa energi di badanku sisa 2%. As in, tenaga dan kepertahanan buat tetep melek. Dan ini bener-bener energi ter-rendahku selama aku pernah berkegiatan.

Semalam pulang dari rumahnya Diana langsung mandi dan nggak tidur lagi karena takut kesiangan. Jadilah aku dari tengah malem sampai jam sekarang belum tidur. Pagi tadi ke kampus buat PK susulan. Dan itu isinya games dan bener-bener mikir + diksusi + presentasi ide. Habis itu tadi di foodcourt mikirin ide buat kartul yang jadi tugas PK ini.

Kalau cuma berkegiatan fisik, energiku nggak gampang habis. Energiku habis karena aku mikir keras selama berjam-jam. Dan pas ketemu Sherly, energi di badan udah sisa 15%. Lama-lama drained, sisa 10, 5, dan sekarang 2%.

Tapi meski begitu, aku masih bisa nulis blog dan mikir. Which is semacam penghabisan energi sebelum dicas.

 

Udah.

Ciao!

Michael Jackson

Ini pertama kalinya aku ngepost sesuatu tentang Michael Jackson. Sebelumnya kau cuma ngepost soal MIKA. Mungkin kapan-kapan aku harus ngepost soal Queen. Huehuehuehue..

.

Kalau ditanya aku fans-nya MJ apa bukan, aku bakal jawab, “Siapa sih yang bukan?“.

Iya, MJ bagiku itu mungkin satu dari beberapa musisi yang namanya bisa terdengar sampai ke pelosok dunia. Orang yang tinggal di Baduy dalem pun, mungkin tau (nggak juga sih. Baduy dalem kan kalau nggak salah, tertutup sama dunia luar).

Nah, kenapa aku tau-tau ngepost soal MJ?

Well, mostly karena kemarin tanggal 25 itu adalah peringatan wafatnya beliau yang keempat. Selain itu, aku juga tadi baru sempet nonton video interview-nya Paris Jackson di Ellen. Yang kemudian mengarah ke video-video-nya MJ yang lain. Mostly, aku lebih suka nonton stage performance-nya dibanding nonton VC-nya. Kenapa? Karena di stage performance, aku bisa lihat semuanya. Tariannya, lagunya, dll. Terlebih lagi, kalau stage performance, itu kan pasti sekali take. Jadi kerennya lebih berasa.

.

Aku sendiri tau MJ udah cukup lama. Dari SD-SMP udah denger namanya, tapi aku nggak begitu merhatiin karya-karyanya. Yaah, lebih tepatnya, nggak ada waktu buat jadi music fans karena fokus sekolah sama kerja. Waktu itu aku cuma tau kalau MJ itu orang amerika, penari, pencipta lagu, penyanyi Billie Jean dan Smooth Criminal. Kedua lagu itu yang paling terngiang-ngiang di kupingku.

Setelah beliau meninggal, barulah berita-berita tentang beliau bertebaran setelah beberapa tahun nggak kedengeran. Semua video lama ditayangin, media pun mencoba meraup untung dengan menyajikan berita-berita soal MJ selama beberapa bulan. Mulai dari TV sampai koran Lampu Merah, kayaknya.

Karena waktu itu aku udah nganggur dan lagi belajar buat persiapan masuk universitas, aku pun menyelingi belajar dengan nonton berita. Di sana, semua info tentang MJ yang belum pernah kutau terkuak. Segala video clip, segala berita-berita lama, segala stage performance nya dia. Semua keluar kayak semut yang sarangnya habis dibom.

Di malam itu juga, aku ngesearch di internet soal MJ. Nonton youtube nya, dan instantly, aku makin suka sama MJ. Walau aku sukanya nggak sampai jejeritan kayak orang kesetanan. Habis itu, selama setahun full, aku bener-bener mencari tau soal MJ sebanyak-banyaknya. Yaah, pengetahuan umum aja, nggak sampai tau warna celana dalam favoritnya apa. Itu mengerikan.

Di tahun 2011, aku ter-distract sama MIKA (yang rupanya aku udah sering denger lagunya di radio). Dan sampai tahun 2013 ini, baru tadi aku ngereview ke-kerenan sang legenda musik ini. Pas nontonnya, aku nggak bisa berenti mangap. Mulut udah ditutup, tetep aja kebuka lagi. And I was like, “Njing, itu keren, njing“.

Yeah..

.

Aku kagum sama MJ sekaligus serem. Kagumnya karena apapun yang beliau lakukan, pasti jadi icon. Kayak jaket Billie Jean, anti-gravity lean di Smooth Criminal, stage performance Dangerous, dll. Anything you can think of. Dan aku bener-bener kagum sama kehebatannya dalam berkreasi. His brain is so fucking awesome.

Nah, seremnya karena.. He’s so bizarre. Dan istilahnya, beliau itu milik semua orang. When you’re famous, anda adalah milik publik. Dan semua yang beliau lakukan adalah berita buat siapapun. Bayangin gimana stress-nya. Kau nggak punya waktu barang sedetik aja buat menikmati ketenangan di suatu tempat. Dan kemanapun beliau pergi, ada aja yang kenal beliau. It’s like living the prisoner’s life. Berasa jadi buronan dunia. Berasa aktivitas kita dipantau 24 jam. Aku nggak kebayang gimana stress-nya dia. Pasti nggak bisa tidur, ituh.

Kalau aku jadi beliau, aku juga larinya ke anti-depressan dan rokok. Gimana lagi caranya buat tenang, coba? Bahkan nggak ada waktu buat menenangkan diri. Bener-bener fucked up, bagiku.

.

Oke, udah, gitu aja.. Mau lanjut nonton lagi.

 

Ciao!

Relationship

Hemmm, entah ini pantes buat diomongin atau nggak. Tapi kayaknya, boleh lah, diposting sedikit tentang hal ini.. sekali-kali ngomongin hal ringan. Ngomongin cewek sendiri. Ngegosip gitu, ceritanya. *benerin lipstik*

.

Jadi, sejujurnya, akhir-akhir ini aku ada masalah sama Diana. Kemaren mencoba buat mengabaikan masalah karena udah kangen mampus sama dia. Tapi rupanya gagal. Karena masalah belum selesai, jadinya kebawa-bawa lah masalah itu pas berantem lagi. Ujung-ujungnya, nggak selesai-selesai.

Yang kemaren putus juga sebenarnya karena insecurities dalam diriku. Mendadak, tingkat kepercayaan diri ngedrop sampe minus 49. (because minus 50 is too mainstream)

Masalahnya apa, jelas aku nggak akan bahas di sini. Intinya sih, cuma mau ngomong, alangkah senangnya udah bisa balik lagi kayak dulu. Karena yang pas balikan kemaren, rasanya sedikit lebih awkward. Bagiku, terkesan maksa. Entah dia yang maksa, atau aku yang maksa. Who knows. Tapi yang jelas, kemaren itu aku masih belum ngerasa nyaman sama dia. Kayak masih ada yang ngeganjel, tapi kupaksain bilang ‘nggak ada apa-apa’.

 

Nah, semalam, aku ajak dia ngobrol. Awalnya cuma mau ngobrol ringan kayak ngomongin film atau apa gitu. Tapi ujung-ujungnya, kami malah berantem. Adu bacot lah, di Yahoo! Messanger. Dia memberikan argumen dia dan defence nya dia, aku juga sama. Sama-sama nggak mau kalah. Aku jelasin secara runtut apa yang aku nggak suka dari hubungan kemaren. Semacam ngasih feedback gitu ke costumer service. Bedanya, ini boyfriend service. #jayusss

Habis kami adu bacot, alasan dari dia pun perlahan mulai bisa kucerna. Dia bilang, dia sengaja ngikutin kemauanku karena aku ornagnya angin-anginan (hiks). Dan aku orangnya gampang meledak kalau marah (emang). Jadi dia lebih milih ngikutin apa mauku dibanding kontra dan adu bacot denganku (im not a good boyfriend.. “orz).

Setelah adu bacot, adu caps jebol, lama-lama obrolan kami jadi ngaco. Melenceng entah kemana dan ujung-ujungnya ngejayus. Ngejayus selama beberapa menit, dan tanpa sadar, kami lunak lagi. Suasana balik kayak dulu. Kayak waktu kami awal-awal pacaran. Aku ngatain dia Brunette, dia ngatain aku.. …botak. *pegang-pegang rambut*

Pas suasana udah tenang, kami ciuman virtual (…iya, tau, nggak banget). Habis itu aku bilang, “Kayaknya kita jadi sering berantem karena udah lama nggak berkomunikasi“. Dan dia ngejawab, “Dan udah lama nggak melakukan sexual intercourse“.

…Well, okay..

Setelahnya, dia ngundang buat dateng ke rumah dia. Tapi terpaksa kutunda karena lagi nungguin orang rumah buat jagain Kai. Setelah salah satu temenku datang, aku titip Kai ke dia, habis itu aku pergi ke rumahnya naik motor.

Sesampainya di sana, yaaa, dia nyium aku. Cukup lama.. habis itu kami ke kamarnya buat melakukan hal-hal Rated M. Dan ini, aku baru balik dari sana habis asik ngobrol sambil minum-minum.

.

Setelah kejadian itu, aku baru sadar. Yang penting dalam sebuah hubungan bukanlah masalah mirip (dalam hal hobi, dll) atau nggak. Tapi masalah komunikasi, toleransi, interaksi, dan tentu saja, sexual intercourse.

Bagiku, mereka yang langgeng adalah mereka yang sebenarnya cuma memiliki sedikit kemiripan. Lalu, menjelang ke masa depan, masing-masing saling mencocokkan. Jelas bakal ada berantemnya.. dan bagiku, berantem itu adalah proses penyesuaian. Kalau ada orang putus gara2 sering berantem, artinya mereka nggak bisa menyesuaikan lagi. Dan mungkin bagi sebagian orang, itu udah harga mati, sehingga mereka harus putus dan cari orang baru.

Aku sama Diana banyak berantemnya. Dan itu nggak bisa dihitung pakai jari. Bener-bener banyak. Mulai dari hal kecil, sampai hal yang bener-bener fatal pernah jadi alasan berantem kami. Tapi, lihat.. kami jadi langgeng. Makin dekat, makin tau seluk beluk masing-masing. And it feels awesome.

 

Buat sexual intercourse, karena di Indonesia hal ini cukup sakral dilakukan, mungkin sexual intercourse-nya cukup ciuman aja. Tapi, ciuman bukan karena nafsu birahi, ya. Ciumanku sama Diana itu cuma menunjukkan kalau kami bener-bener menyayangi, bener-bener memiliki hubungan yang spesial. Aku nyium Diana bukan karena aku sange. Tapi karena aku merasa Diana sebagai sesuatu yang berharga, sesuatu yang bener-bener kusayang. Satu-satunya simbol sayang-ku dan pernyataan-ku terhadap hubungan spesial kami, mungkin, adalah ciuman itu.

Jangan menyalah-gunakan ciuman yang kumaksud untuk memenuhi nafsu birahi. JAGA KESUCIANNYA!! JAGA!! JAGA!!! JAGAAAA!!! *guncang-guncang badan para readers*

Ehem,

Iya, intinya, ciuman yang kumaksud itu sangat sangat suci, bagiku. Ciuman itu adalah simbol kasih sayang, simbol keintiman, simbol sesuatu-yang-nggak-bisa-kuungkapkan-dengan-kata-kata. Dan hal lain (yang bukan sexual intercourse) adalah cuddling atau saling berpelukan, ngulet-ngulet di kasur, and just let the time flows. Dan aku cukup sering melakukan ini sama dia. Apalagi kalau di luar hujan. Aku meluk dia dari belakang, meluk pinggangnya, nyium rambutnya yang aroma shampo aduhai, terus cuma menikmati momen-momen unyu ini. (tsah!)

.

Oke lah, segini dulu curhatnya. Huehuehue..

 

Ciao!

 

ps: ciuman bisa dibilang sexual intercourse kan ya?

Anak

Aku selalu mengidam-idamkan anak perempuan kalau udah nikah nanti. Nggak tau kenapa, semoga sih, dapet anak perempuan. Dan maunya cuma punya 1 anak. *padahal umur masih 23* *masih kuliah pula*

Bukannya jadi pemilih sih. Cuma, aku itu orangnya suka manjain anak yang lebih muda. Dan aku nggak suka manjain anak cowokku nanti. Kalau dimanjain, mau jadi apa, dia? Yang penting sih, deket, kenal satu sama lain. Tapi nggak ada tuh kasusnya dia gelandotan manja, nangis-nangis minta dibeliin ini-itu tanpa usaha dulu. Harus kerja, dapet nilai bagus, baru dikasih ini-itu.

Kalau cewek kan enak. Aku nggak perlu jadi sekeras itu kalau sama anak cewek. Anak cewek bisa kupeluk, kumanja, dan aku woles kalau digelendotin sama dia. Karena dia emang pantas dimanja. Menurutku, sih.. *sexist*

Seneng aja liatnya, dia jejeritan di rumah. Entah dia bakal suka hal-hal berbau cewek atau cowok. Either way is fine. Kalau pake baju princess, silakan. Pake baju bola, silakan. Main bola sambil pake baju princess juga silakan. Sesuka dia, lah.

Terus pas udah gede, punya pacar. Tinggal tunjukin koleksi senjata sama koleksi kepala hewan aja sama pacarnya.. dan semua akan baik-baik aja, kurasa. Hemm hemm..

.

Udah.. bikin postingan cuma mau curcol doang. Sekali-kali ngepost yang ringan, gitu.

Babai.

 

Ciao!