Hemm, sebenernya hukum ini cuma berlaku buatku (kayaknya). Karena kalau aku capek, kayaknya akalku jadi pendek yang super pendek. Hahaha..

.

Kasus #1:

Let’s start from yesterday’s event.

Jadi, kemaren aku jalan sama Sherly dari jam 3/4an sampai jam setengah 10 malem. Waktu masih sore, aku sama dia ngerokok di Starbucks Plaza Senayan. Waktu itu Si Sherly masih baru dateng habis perjalanan dari kampus-Ratu Plaza-Taman PS, dan kami udah ngobrol-ngobrol cukup panjang.

Nah, ketika lagi ngobrol, aku buka bungkus rokok dan nyalain rokok baru. Aku masih asik menghisap sampai akhirnya Sherly bilang, “Lo ngapain nyalain lagi? Itu aja belum abis.” sambil nunjuk ke arah asbak yang berada di dekat sikut kiriku. Karena aku merasa perkataan Sherly agak ganjil, menengoklah aku dengan dramatis ke arah asbak. Tsah! Dan di sana, ada sebatang rokok yang masih panjang, masih menyala, yang baru kunyalakan nggak nyampe semenit sebelum aku nyalain rokok yang ada di tanganku.

Aku diem.

Sherly diem.

Aku pasang tampang depressi. Sherly ketawa puas. Rupanya aku lupa kalau aku udah nyalain rokok, dan rokok itu kusangkutin di asbak karena males megang. Habis itu aku nyalain rokok baru karena lupa soal rokok yang udah kusangkutin dengan indah di asbak.

Akhirnya, rokok yang di tangan kumatiin, terus aku lanjutin ngerokok rokok yang kusangkutin di asbak tadi sebagai bentuk persahabatan yang bertanggung jawab (persahabatan antara aku dan rokok). Terus, rokok yang kumatiin tadi akhirnya dinyalain sama Sherly buat dia.

 

Kasus #2:

Kejadian ini terjadi udah cukup lama. Sekitar 2-3 tahun yang lalu.

Jadi waktu itu aku habis begadang (lupa ngapain begadang) dan paginya aku harus bangun buat ngampus. Dan dalam keadaan setengah tidur, aku jalan ke kamar mandi buat mandi dan berharap badanku seger lagi setelah disiram air dingin.

Kebiasaanku tiap mandi adalah keramas. Kalau mandi, pasti keramas biar kulit kepala jadi dingin. Nah, di saat mandi, aku kepikiran buat cuci muka. Kuambil lah botol sabun cuci muka, terus kutuangin ke tangan. Tapi di tengah-tengah, aku kembali amnesia dan merubah tujuanku jadi keramas.

Setelah beberapa detik ngusek-ngusek kepala, aku bingung sendiri, “Kok ini shamponya jadi terasa lebih licin dan bikin keset ya?”. Terus aku mengulang kejadian sebelum keramas. Setelah sadar kesalahanku, aku terpaksa harus jerit-jerit bilas kepala gara-gara rambutnya jadi keset dan pas dibilas nyangkut-nyangkut di tangan, jadi ketarik gitu.

Hal serupa juga terjadi pas aku lagi capek. Kali ini, aku nyuci muka atau sabunan pakai shampo. Karena shampoku ada sensasi dinginnya (ceilah), jadi itu kulit terasa panas. Pernah juga mau sikat gigi pake sabun cuci muka atau shampo. Yaah, gitu lah..

 

Kasus #3:

Kejadian ini terjadi beberapa bulan yang lalu di kampus.

Jadi ceritanya, aku kembali habis begadang (sebenarnya nggak bisa tidur). Tidur sekitar jam 3 atau 4, bangun jam 5 buat siap-siap ngampus kelas jam 7. Sampai di kampus, beli kopi dan segala macamnya buat persiapan di kelas. Duduk di kelas, dengerin dosen ceramah, habis itu bubar.

Di luar kelas, aku rencana mau tipsen kelas jam 10. Mata udah berat, ngantuk parah. Tapi sayangnya, hari itu kami harus ngumpulin tugas yang aku sendiri baru tau 1 jam sebelum kelas. “Oke, nasib sepet. Terima aja, Kyle”, kataku dalam hati. Dengan mata berat dan badan capek sejadi-jadinya, aku pergi ke warnet buat ngerjain tugas.

Nah, aku kalau kelas pagi, biasanya berangkat dianterin ortu angkat. Dan hari itu, bokap angkat baru aja pulang dari luar kota dan langsung mau jemput aku di kampus. Waktu itu aku lagi di tukang fotokopi dan mau menjilid tugas yang baru aja kubikin. Pas lagi nunggu jilidan bareng temenku, aku ditelpon,

Bokap: “Pulang jam berapa?”

Aku: (masih ragu antara mau cabut atau masuk kelas buat nyerahin tugas) “Ngg, jam 10 masih ada kelas. Baru kelar jam 12an.”

Bokap: “Jadi nggak jadi pulang jam 10? Saya udah di kampus, soalnya.”

Aku: “Ngg, nggak deh, Pak. Masih ada kelas.”

Bokap: “Ooh, ya udah.” (nutup telepon)

Waktu itu, alasanku buat ikut kelas adalah karena aku nggak tau mau nitip tugas sama siapa. Waktu itu temen-temenku juga lagi pada nggak ada, pada masih kelas. Jadi aku memilih buat nunggu kelas. Setelah kuceritain hal ini, temenku bilang padaku dengan nada yang sangat amat nyelekit di telinga, “Kenapa lo nggak nitip tugas lo aja di gue? Kan gue bisa kasih ke A. Terus lo pulang deh sama bokap lo, nyampe rumah, tidur.”

Aku diem.

Dia diem.

“Plis ya, gue lagi capek. Jadi akal gue pendek. Nggak kepikiran sampe sana.”

Dia ngakak sejadi-jadinya.

.

Ya, jadi, inilah 3 kasus besar yang paling kuinget. Sebenarnya, kemaren pas ketemuan sama Sherly ada 2 kejadian serupa. Sayangnya, aku lupa yang satu lagi apa. Si Sherly bilang gini (setelah kejadian memalukan itu), “Kyle, udah sana tidur. Capek lu ya? Hahahaha”. Entah emang beneran perhatian, atau cuma ngeledek. -__-”

Jadi, yaah, kalau ada di antara kalian melihat saya melakukan hal aneh, itu biasanya karena ditimbulkan karena capek. Maksudnya, aneh dalam artian fatal banget. Kayak nyalain rokok itu. Hahaha..

 

Udah, gitu aja..

Ciao!

4 thoughts on “Capek = Pendek Akal

  1. Wee gue baru inget yang satu lagi! Hape lo layarnya ketetesan aer. Tapi cuma layarnya doang yang lo lap. Padahal aernya udah ngalir ke bagian belakang yang lo pake silikon. Kalok gag gue suruh lo buat buka silikonnya, lo bakal tenang2 aja merasa hape lo udah kering.

    Itu bukan?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s