Jadi, mengingat semalam Sherly kembali menginap di kamarku, aku pun berniat mempost suatu convo yang epik antara aku dan dia. Dan kurasa, convo ini perlu diabadikan di blog, di twitter, dan dimanapun yang bisa kutulisi convo epik ini.

Nah, semalam itu aku ngasih liat blog lama temanku yang udah lama ditinggalkan. Well, nggak lama juga, sih. Sesekali dia masih berkunjung gitu ke sana. Nah, di sana itu tertulis berbagai macam postingan lama. Mulai dari yang alay mampus sampai yang normal kayak sekarang.

Di dalam blog itu, ada sesuatu yang epik, yaitu pengalaman si penulis ketika dia mengirim surat ke MIKA dan surat itu di balas. Si Sherly sempet girang-girang ngiri ngeliatnya. Dia nanya padaku apa itu beneran kalau suratnya dibales. Dan kujawab, iya. Setelah itu, kami berdua berkonspirasi dengan teori paling bodoh sedunia. Teori yang pernah diucapkan penulis blog padaku, lebih tepatnya.

Si Sherly bilang, “Wah, jangan-jangan Si MIKA kemaren pergi ke Indonesia gara-gara dikirimin surat. Sebenernya dia nyari Si Penulis di Indonesia. Tujuan awalnya gitu“.

Aku naikin alis, “Lah, teorimu sama kayak yang udah disebutin Si Penulis. Dan kalau memang begitu, dan Si MIKA nggak ke XFac*tor, dia bakal bawa surat itu dan ikut kalian ke rooftop buat ketemu MIKA.

Iya, dia bakal nyodorin suratnya ke MIKA dan nanya, ‘inget surat ini, nggak?’.

Selanjutnya, aku jawab dan bertingkah seolah-olah aku MIKA. Segala ucapan berkapital adalah ucapanku sebagai MIKA.

OH! JADI ELU YANG NULIS ENTUH SURAT!?“, celetukku menanggapi ucapan Sherly sebelumnya. Celetukan penuh logat betawi dan nafsu. “WAH! GUA NYARIIN ELU KEMANE-MANE! SAYANG BENER GUA MUSTI KE EKS PAKTOR! UDAH, LU IKUT GUE MASUK KE DALEM MOBIL!

Lalu, semua orang cengo ngeliat Si Penulis diajak masuk mobilnya MIKA. Ketika pintu mobil ditutup, Si Penulis nurunin jendela dan aku memimikkan gaya dia pas udah di atas mobil bersama MIKA. Dengan gaya penuh kebrengsekan, dengan jendela mobil diturunin dengan dramatis, Si Penulis nengok ke arah MIKA fans yang ada di rooftop, lalu mengangkat dagu dengan sok coolnya.. kaki satu diangkat ke kursi, lalu mobil berjalan pergi.

Pas mobil udah menjauh, Si MIKA ngomong, “Turunin kaki lu.” dan Si Penulis jawab, “Iya, Bang“.

.

Di khayalan kedua, setting berbeda. Kami menghayal kalau misalnya MIKA nggak jadi manggung di X Fac*tor. Suasana ramai, ada meet and greet, semua ngantri dengan tertib. Lalu, datanglah Si Penulis yang pingin minta tanda tangan di surat yang dikirim balik oleh MIKA. Dan Si MIKA pun menjawab,

OH! JADI ELU YANG NAMANYA ****?!?!?!? BUJUGGG, GUA CARIIN ELU KEMANE-MANE! GUA AMPE NGINEP DI HOTEL DHARMAWANGSA BIAR DEKET AMA ENTUH ALAMAT!!

Si Penulis cuma menjawab, “Heheh, iya, Bang. Kenapa nggak nginep di Hotel **** aja? Lebih deket, Bang.

WADUH, MENEJEMEN GUE YANG PESENIN HOTEL.” Si MIKA heboh sendiri dengan logat betawinya, fans cengo. “MUKEGILE, DUDUK SINI SAMPING GUA!” MIKA naikin kaki sebelah kayak di warteg. “GIMANE KABAR LU!?!?!

Hehe, baek, Bang.

ALHAMDULILLEH. MAS, KOPI MAS! LU BISA MINUM KOPI, KAN?

Bisa, Bang

PESEN KOPI DUA GELAS. AME SINGKONG REBUS SEPIRING!!

.

Dan demikianlah khayalanku dan Sherly yang berhasil bikin dia ngap-ngapan selama 15 menit. Mana habis ngerokok, disuruh ketawa sampe bengek pula. Itu khayalan terjadi di jam setengah dua pagi, dalam keadaan yang sangat sepi. Setiap ucapanku sebagai MIKA selalu diselingi tawa bengek dariku dan Sherly.

Bayangin aja, MIKA yang logat Britishnya kental, tau-tau berubah jadi ngomong bahasa Betawi dan gayanya jadi kayak tukang bajaj begitu ketemu sama orang yang dia cari.

 

Anyway, Si Penulis sempet bilang hal yang sama padaku. Dia bilang, “Gimana kalau misalnya MIKA datang ke Indonesia gara-gara baca surat gue, ya? Dia ke Indonesia gitu demi mencari gue“. Kemudian dia ketawa-ketawa jijay, tenggelam dalam khayalan yang juga merupakan harapannya. Sesegera mungkin dia kutarik dan kubilang, “Ngapain dia buang-buang waktu ke Indonesia cuma buat ngurusin beginian?

Dia mencibir.

Bibirnya kucubit sampe doer.

Nggak, nggak gitu..

.

Epik aja kalau misalnya hal itu terjadi pada tanggal 10 Mei kemarin. Yaa, lebih epik lagi kalau tau-tau MIKA ngomong pakai bahasa dan logat Betawi kental. Lengkap dengan catching phrase kayak MUKEGILE.

Ngomong-ngomong MUKEGILE, aku baru ingat ada convo khayalan yang membahas soal MUKEGILE ini.

Jadi, ceritanya si MIKA nanya, “BUSETTT!! NGOMONG-NGOMONG, MUKEGILE ITU APA, SIH?

Abang nyebut MUKEGILE tapi kagak tau artinye.“, kata Si Penulis yang ikutan mem-Betawi. “MUKEGILE artinye KREIZIFEIS, Bang! Crazy Face!!

BUJUGGG!! KREIZIFEIS KAYAK APA NOH?

Kayak gini, Bang! *menunjukkan muka orang gila yang lebih mirip muka salah syaraf*”

 

Dan.. again, Sherly ngap-ngapan ketawa dengerin khayalanku. Kalau ngomong sama Beber, dia pasti udah bilang, “Ijaminasi lu, cukkkk!!“.

.

Dah, segitu dulu.. mau tidur unjuh, nih.

Sekian.

 

MUKEGILE!!!

2 thoughts on “Random Convo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s