Jadi, kemarin aku kembali malam mingguan sama Sherly. Tapi kali ini bukan di PS, tapi di samping kampusku. Kenapa di sana? Karena kemarin aku ada kegiatan seharian dan Si Sherly hari jumatnya sempet ngajak jalan, tapi aku nggak bisa. Akhirnya aku janjiin hari sabtunya aja.

Perkiraanku, kegiatan kampusku itu selesai jam 4 (walau aku nggak tau juga dari pagi sampai jam 4 itu ngapain. Kayaknya nonton film yang durasinya 3 jam). Karena perkiraanku selesai jam 4, jadilah aku ngajak Sherly yang baru jalan jam setengah 5 sore dari kampus. Jadinya kan, aku nggak perlu nunggu lama gitu. Tapi rupanya, kegiatanku selesai jam setengah 2. Habis itu, aku ngulur waktu sambil ngobrol sama temenku sampai jam 4. Lepas jam 4, aku sendirian dan baru dapet kabar dari Sherly kalau dia baru naik bis jam setegah 5.

Sambil nunggu, aku pun buka-buka tugas yang dikasih dari kegiatan sebelumnya. Otakku mikir kenceeengggggg banget. Ide bercucuran keluar dari kepala. Ditambah lagi aku lagi dengerin iPod yang rata-rata musiknya bikin semangat menggebu-gebu. Tanpa sadar, aku pun jadi super excited soal ideku dan nggak sabar pingin diskusi sama Wadek 3 soal ini. Siapa tau, ideku ini bisa diaplikasikan dalam waktu singkat dan bener-bener membawa keuntungan buat semua pihak.

Selama satu jam, aku mikir keras dengan adrenalin mengalir ke seluruh penjuru badan. Dan begitu jam setengah 6, aku dapet kabar dari Sherly kalau dia stuck di Kalibata. Akhirnya kubilang nggak apa-apa, kutungguin.

.

Jam 6an, Sherly baru nyampe dan menghampiriku. Kondisiku waktu itu udah bener-bener capek. Terutama karena habis mikir dan jantung yang berdegup kencang gara-gara excited tadi. Dan kalau dijabarkan, energiku berkurang kayak gini:

Bangun tidur: 100%

Mandi: 99%

Main internet sambil nunggu pagi: 80%

Ke kampus: 79%

Kegiatan di kampus: 68%

Mikir + excited sambil nunggu Sherly: 15%

Jalan ke Bedeng: 12%

Ngobrol + ngerokok: 7%

Keluar dari Bedeng: 5%

Ngenterin Sherly ke rumahnya: 3%

Sampai rumah: 2%

Begitulah kira-kira. Energi saya turun drastis pas habis mikir. Dan itu aku capeknya bener-bener berasa. Mataku sampai terasa berkantong. *terkapar*

.

Nah, selama hengot sama Sherly di Bedeng, dia mulu yang cerita. Aku udah nggak bisa ngerespon dengan waras gara-gara udah terlalu capek. Ngucapin sesuatu aja udah berasa berkurang itu energi. Akhirnya aku diem aja sambil nyeruput-nyeruput kopi dan rokok sampai akhirnya Sherly ngajakin ke toilet.

Habis dari toilet, kami duduk-duduk di trotoar sambil ngerokok. Sampai akhirnya aku harus pulang karena bener-bener capek. Dalam keadaan energi sisa 5%, aku masih bisa bercanda sama Sherly dengan mempraktekan dia gimana aku jadi germo, nawar-nawarin dia ke mobil yang lewat. Gimana khayalanku, tanya aja sama orangnya.

Akhirnya aku pun nganterin dia pulang dalam keadaan energi sisa 5%. Udah gitu aku terpaksa lewat area Tomang karena aku lupa jalan arah Kebon Jeruk dari rumahnya Sherly. Daripada nanti aku nyasar dan energi mendadak jadi 0% di jalan, mending aku lewat Tomang yang macet. Yang penting kagak nyasar.

Sampai di rumah, aku janji online Skype sama Sherly. Akhirnya, aku pun online dan menatap layar laptop dengan mata kosong. Energi udah sisa 2%. Keadaan waktu itu pingin banget dimanja sama cewek sendiri sampai tidur, walau cuma lewat telpon. Tapi sinyal lagi bermasalah. Ya udah, akhirnya ngalah sama keadaan. Aku pun ketiduran dalam keadaan cuma pake boxer.

.

Paginya, aku online lagi dan nggak menemukan banyak perubahan baik di internet maupun di badanku. Masih capek. Perubahan besar cuma ada satu: aku lupa bayar kopi.

 

Sekian.

 

Ciao!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s