Jaman sekarang kalo cowok belajar jahit, ngerenda, dll itu dianggap aneh ya? Dianggap gay, ya? HIH. Masih kuno aja pikiran, pekerjaan pun sampai dikategorikan untuk gender-gender tertentu. Udah nggak jaman, bok~ *benerin sumpelan tetek*

Anyway, kayak yang udah kubilang tadi pagi, aku baru saja dikenalkan dengan peradaban bernama mesin jahit. Dari dulu sering ngeliat orang make mesin jahit. Suka merhatiin gimana mesin jahitnya bisa bekerja, gimana caranya si tukang jahit menjahit, dan segala macamnya. Dulu ngeliatin orang ngejahit tuh kayaknya gampang banget. Tinggal ngukur, bikin pola, jahit, terus tau-tau udah jadi baju atau celana sebiji. Tapi rupanya, sodara-sodara, basic menjahit itu susah. Apalagi buat orang berbadan kaku seperti saya. HA! #nggakAdaHubungannyaSamaBadanKaku

Jadi tadi aku nyoba menjahit ujung kain buat ngilangin rumbai-rumbai annoyingnya dengan cara melipat tiga, terus dijahit. Aku ngeliatnya sih, gampang. Tinggal lipet, injek pedal, terus biarkan mesinnya menjahit. Palingan yang perlu kuperhatiin cuma kelurusan jahitannya aja. Tapi.. ternyata.. nggak cuma itu. Aku mesti merhatiin lebar lipatannya dan itu mesti konsisten. Jadi nggak boleh lebih lebar atau lebih sempit dari yang sebelumnya. Karena kalau nggak konsisten, maka jadinya jelek.. apalagi buat ujung kain yang bentuknya melingkar (kayak ujung rok atau ujung celana).

Tapi di luar itu, aku jadi merasa tertantang buat nyoba lagi. Di otakku yang selalu berpikir irit ini, udah kebayang nanti aku mau bikin apa dengan kemampuan menjahit ini. Yang pasti aku pingin jahit baju sendiri, pingin bikin aksesoris sendiri yang sesuai selera, pingin bikinin baju seksi buat Miss, dan masih banyak lagi. Mermak celana tak lagi keluar uang.. tinggal beli benang sama cari kain bekas, terus jahit sendiri. Ada baju nggak layak pake, tinggal edit dikit biar keren lagi.

Pokoknya banyak lah.

Dan modal yang perlu kukeluarkan juga kayaknya nggak banyak. Paling beli kain, benang, kancing, resleting, dll. Di Mayestik dijual murah, kalau nggak salah. Di Benhil atau pasar-pasar gitu juga ada yang jual, kayaknya. Mudah didapat lah, pokoknya.

Huwaaaa~ membayangkannya aja aku udah berbinar-binar. Maklum, saya suka stress kalo nggak produktip. Jadi harus begini biar nggak stress. Dan kalau saya mengalihkan stress dengan memasak, saya bisa gendut. Jadi yang paling keren emang menjahit. :3

Pokoknya saya harus bisa produktip menjahit secepatnya. Besok beli cari korban buat dijahit buat latihan lagi. :3

.

Okelah, segitu dulu..

Ciao!

ps: Jahitan Kai jauh lebih rapi dari saya. “orz

2 thoughts on “Mesin Jahit

    1. this is really awkward that i get a message from the ‘mesin jahit’ itself..
      jahit sendiri nggak mesti pake mesin jahit sih. dulu aku belajar PKK, jahit baju pake tangan juga bisa :3

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s